Jumat, 27 Maret 2020

Lika-Liku Belajar Online #dirumahaja

Belajar online di rumah ada plus minusnya. Yang jelas keterlibatan orang tua perlu banget. tentu saja demi kesuksesan belajar online si anak hehehe

Seperti yang kita ketahui bersama, anak-anak memang diwajibkan belajar online #dirumahaja, dalam 14 hari ini. Di Banjarmasin waktunya 18 Maret-31 Maret. jadi 1 April sudah sekolah lagi rencananya. Nggak tau kalau diperpanjang lagi sih, belum ada pengumuman lagi.


belajar online #dirumahaja
membuat kapal bersama papah



Tiap sekolah mempunyai kebijakan yang berbeda-beda soal belajar online ini.

Anak yang kelas 1 misalnya hanya diberikan tugas per hari oleh gurunya.   Tugas dikerjakan per hari dan akan dikumpulkan ke gurunya nanti setelah masuk sekolah.

Sedangkan yang kelas 6, mengikuti jadwal pelajaran harian. Kadang sampai 3 pelajaran yan dikerjakan per pelajaran 1,5 jam. pembelanjaran dari 7.45-13.00 setiap harinya kecuali Jumat-Sabtu lebih sedikit pelajarannya.

Karena sudah besar, guru memberi tugas ke anak-anak di grup Wa anak/ grup WA ortu. Jawabnya pun tinggal di photo atau dikoreksi bersama secara online. Bila tidak mengerti bisa bertanya japri atau lewat grup. Praktis sih menurut saya. Walau anak saya, tetap kesulitan menerima dan mengerjakan pekerjaan matematika, khususnya ya.


kekurangan belajar online
belajar #dirumahaja

Yang jelas, belajar online mempunyai kelebihan juga.Antara lain orang tua jadi banyak terlibat langsung dalma materi pelajaran. Sekali lagi, karena dilakukan di rumah jadi ya lebih praktis saja. Anak-anak nggak perlu nyusun daptar pelajaran. Kemudian mereka juga tidak perlu memaki seragam (buat emak-emak kayak saya jadi terbantu ,nggak usah nyuci dan nyetrika seragam loh ya) hehehe..
 Kemudian, yang terasa sekali sih, koneksi internet yang lancar diperlukan. tidak heran, banyaks ekali ibu-ibu yang mengeluh kebutuhan kuota internet membengkan. kemudian hari, juga listrik tagihannya membengkak luar biasa (ntah karena dinaikkan atau memang pemakainannya banyak ya)


BACA JUGA :

INILAH DI RUMAH AJA KAMI

PHK ATAU DIRUMAHKAN KARENA CORONA?


KEKURANGAN BELAJAR ONLINE


Namun dibalik banyak "kelebihan  tersebut terdapat berbagai KEKURANGAN sih, walau harus diterima dengan lapang dada :

ANAK JADI KEHILANGAN INTERAKSI DENGAN GURU DAN TEMAN

Pastinya ya. Apalagi kayak anak saya, yang susah banget matematika kalau nggak dijelasin secara detail. Komunikasi dengan teman juga tak lagi terjadi. Misal saling diskusi dan bertanya  di kelas:)

BANYAK WAKTU LUANG BANGET

Anak jadi terlalu banyak waktu luang. Kelar tugas ya kelar. Malas mereka belajar-belajar lagi hal lainnya. Ini terjadi pada anak saya ya khususnya. Mereka hanya mau belajar yang berupa tugas dari guru. terus terang sih, itu juga sudah cukup berat dan memakan energi mereka maupun saya sebagai " pengawas". jadi saya mikirnya, ya sudahlah. nggak apa-apa mereka belajar " seadanya " dulu.

KANGEN BERMAIN

Kalau bermain bersama teman bagian dari pembelajaran, bisa dikatakan anak-anak kehilangan waktu  menyenangkan ini. anak saya kehilangan waktu bermain sama teman nya di sekolah. Di rumahpun demiian. Biasanya kumpul sama teman-temannya untuk main bersama-sam. Sekarang tidak ada lagi kesempatan itu. Masing-masing orang tua juga tidak ada yang membolehkan anaknya main ke luar rumah kan, karena memang takut tertular wabah Corona.

EKSKUL STOP DULU

Yah, mau nggak mau. Padahal selama ini ekskul semacam hiburan bagi anak-anak. Ada yang ikut seni, karate, basket dll. Otomatis stop dulu. Anak saya sendiri ikut karate dan waktu itu sudah rencana mau kenaikan sabuk. Akhirnya ditunda terlebih dahulu.

Ada ide lain?

Semoga badai ini segera berlalu yaa. Mari kita banyak berdoa, memohon ampunan-Nya.
Tetap semangat semuanya..
  

28 komentar:

  1. Aamiin ya Allah, semoga segera ditemukan vaksinnya, atau ditemukan cara membasmi virus ini, ya Allah.

    Sedih banget, was-was setiap hari.
    Meskipun pada akhirnya tawakal saja, insha Allah diberikan yang terbaik.

    Anak saya udah kangen berat ama teman-temannya, kalau adiknya mah malah senang kakaknya ada terus di rumah.

    Memang ya, interaksi dengan guru jadi berkurang, anak saya kebanyakan dikasih video saja, interaksi memang kurang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama kak Rey, anak saya juga kangen banget sama sekolah katanya. tumben2 libur anak2 kangen sekolah yak wkwkw

      Hapus
    2. hahaha, kalau anak saya soalnya memang hiburannya bisa keluar rumah ya di sekolah, kalau di rumah jarang.
      Jadinya dia betah aja sekarang di rumah, palingan cuman kangen teman sekolah :D

      Hapus
  2. Belajar online berarti nanti harus punya koneksi Internet ya mbak, nanti ada website khusus untuk belajar atau gimana mbak?

    Iya, anak sekarang jadi punya banyak waktu luang, tapi karena ada virus maka tidak boleh bermain dan keluar rumah.

    Semoga saja wabah Corona ini cepat berlalu dan bisa beraktivitas seperti biasa, Amin ya rabbal alamin.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mas.Haruspunya koneksi internet yang bagus.Masalahnya tugas lewat WA ntar dijawab juga di photo n dikirim pakai WA lagi

      iya aamiin semoga cepet berlalu

      Hapus
    2. Kadang yang jadi masalah tidak semua orang koneksi internet nya lancar, contohnya saya kalo mau lancar maka harus keluar rumah, di teras misalnya. Kalo didalam rumah sinyal cuma satu dua bahkan kadang hilang.

      Tapi kalo WA lumayan lancar sih biarpun sinyal satu doang

      Hapus
  3. Aku ga setuju sama guru yang ngasih tugas. Dimasa kayak gini harusnya anak di kasih kebebasan untuk belajar sendiri mau gimana. Harusnya guru cukup mengasih materi apa aja yang harus dipelajari di hari bersangkutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 jadi terbebani ya kak. tapi tampaknya itu instruksi dari Kementerian Pendidikan kak huhuhu. Tapi katanya sekaligus anak diarahkan buat sosialisasi corona
      Kemarin anak saya dapat tugas mengarang bebas soal corona hhahaha

      Hapus
  4. Emang membebani sih, apalagi tugas di rumahnya juga cukup banyak.
    Tapi ya gimana lagi, ke sekolah saat ini juga bahaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kak. Mungkin ini yang terbaik ya :)Semoga kita segera terbebas dari wabah ini biar anak-anak bisa sekolah lagi ya.aamiin

      Hapus
  5. Tadi lihat di berita katanya dokter di Solo sudah menemukan vaksin pembasmi corona dan katanya akan segera diproduksi secara massalkemudian dibagikan ke semua masyarakat.

    Semoga saja penemuan itu benar terbukti khasiatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah semoga bener ya, biar yang kena corona bisa segera diobati dan tidak menularkan ke masyarakat yanglebih besar. Semoga kita selalu sehat ya

      Hapus
    2. Amiin .. betulan segera terlaksana obat anti virus corona segera diproduksi massal.

      Menurut keterangannya, obat anti virus itu unik bentuknya kak.
      Berupa seperti batangan cokelat dan juga seperti permen karet.

      Hapus
    3. Wah bagus tuh. Semoga dicampur coklat beneran jadi manis gt. berguna buat yang susah nelen obat kayak saya wkwkw

      Hapus
  6. Maaf, nunut nimbrung ya. Semoga yang berwenang juga memahami tidak semua keluarga di Indonesia bahkan kota besar punya akses yang memadai terkait gadget dan internet.

    Mungkin ini terlihat klise tapi inget ga sama yg namanya....uhuk....LKS.

    Nampaknya kita juga harud belajar dari masa lalu.

    Buat penulis, salam kenal. Kontennya enak dinikmati.

    Adi Fun Learning.
    Esaiedukasi.com
    Blog Pendidikan, Parenting, Pengembangan Diri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget kak. Mungkin menyesuaikan dengan kondisi sekolah dan tempat tinggalnya ya kak.Kalau di kampung yang terpencil, mungkin guru ngasih banyak peer aja kak. Atau malah belajar dari alam aja:)

      Semoga selalu sehat ya kita semua

      Hapus
  7. belajar onlin boleh jimat banyak masa dan ongkos yang lainnya

    BalasHapus
  8. wah...asik aktifitasnya….mantap

    # Stay safe and take care

    BalasHapus
  9. Tugas orang tua bakalan nambah pastinya, tapi seru sih jadi anak bisa kita awasi dalam belajar dan pastinya bermain selalu di rumah bersama orang tua hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul kak, sementara ini semua kegiatan di rumah dulu aja hehehe...take care juga kak dan tetap sehat selalu

      Hapus
  10. Anak lebih sering bermain dirumah daripada belajarnya kak, waktu belajar jadi berkurang. Kalau belajar online dan tidak ditemani, malah dibuat main game :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha betul kak Roni. kegiatan uatama anak di rumah tetap main game, belajar cuman selingan aja. Tapi ya sudahlah,kita ikuti himbauan pemerintah #dirumahaja yaa..sehat selalu kak

      Hapus
  11. Bagus juga ada pembelajaran online masa musim duduk rumah aja ni. At least pembelajaran anak anak tidak terabai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul kak.anak-anak bisa belajar dari rumah. Alhamdulillah

      Hapus
  12. Melihat dari sisi positifnya, pihak sekolah dan gurupun jadi lebih bisa berinovasi dalam memberi pelajaran secara online agar semua siswa bisa merasa nyaman dan tetap mendapatkan ilmu yg bermanfaat bagi masa depan mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak.mungkin ini hal baru bagi kita smeua. semua jadi belajar, hikmah corona ya kak. disyukuri aja

      Hapus

Terima Kasih Sudah Berkunjung dan Berkomentar Dengan Baik ya :). Untuk yang menyertakan link hidup akan langsung dihapus :)