Youtube
wb_sunny

Breaking News

(PENGALAMAN) Tips Memilih Jurusan di SMA

(PENGALAMAN) Tips Memilih Jurusan di SMA

Beberapa waktu ini suka banget nulis soal #corona dan #dirumahaja. Ternyata kebanyakan #dirumahaja diakui banyak orang sudah membuat kebosanan berlebihan. Baiklah, kali ini saya akan menulis hal lain. Tips memilih jurusan di SMA.




memilih jurusan SMA
Siap-siap SMA (dok :pribadi)



Kata orang, masa SMA itu masa terindah. Hmm, buat saya sendiri, setiap masa ada indah dan nggaknya sih. Penuh suka duka :) baik itu masa sekolah , masa kuliah , masa kerja, masa punya anak dan berbagai momen kehidupan yang lain.

Soal SMA ini, beberapa hari lalu, ngobrol-ngobrol sama si kakak. Tahun ini, dia akan masuk SMA dan otomatis langsung memilih jurusan. Dia sudah memutuskan sih sebenarnya : mau masuk jurusan IPS

" Aku nggak suka IPA, " alasannya.
 "IPS juga ilmunya berkembang, " tambahnya lagi

Baiklah, emaknya nggak maksa kok dia masuk IPA, walau terlihat lebih keren. Walau, itu mengubur cita-cita emaknya kalau si kakak kuliah tekhnik atau kedokteran (hahahaha, emak2 kebanyakan khayalan, apalagi kuliah kedokteran katanya mahal banget...hmmmm)


^^^

Sekedar kilas balik , saya dan suami dulu sama-sama jurusan Fisika ( IPA). Walau beda sekolah, beda kota dan beda pulau. Dan kemudian sama-sama nerusin kuliah ke ekonomi (sekali lagi : jurusan beda, kampus yang beda, beda kota dan beda pula pula)...walau kemudian SATU dalam CINTA (hahaha, ini beneran nggak penting).

oh iya, kalau nggak salah angkatan saya, adalah generasi terakhir yang ada kelas  Fisika dan Biologi. Selanjutnya disebut jurusan IPA (kebayang nih tuanya saya :) )

Apa yang dulu menceburkan saya ke IPA? Saya nggak ingat persis. Tapi seingat saya sih, saran orang tua dan guru. Walau kemudian saya semakin hari semakin sadar, saya sama sekali nggak ada bakat di jurusan IPA. Bisa mengikuti, tapi sama sekali nggak mendarah daging.

Semasa SMA, saya ingat banget, susah banget ngebayangin pelajaran matematika bangun ruang saat itu bila diterjemahkan ke dalam tiga dimensi, tidak menyukai ke lab kalau pelajaran kimia, pusing sama angka-angka Fisika dan yang paling ajaib suka benget pelajaran sejarah yang cuman sekali seminggu kalau nggak salah ada di kelas IPA. Saya juga menyukai pelajaran Indonesia, yang bisa menuangkan pikiran sepanjang-panjangnya hahahaha

Lulus SMA, saya langsung masuk ke Fakultas Ekonomi. Nggak mau lagi nyoba-nyaoba jurusan yang berbau IPA. Padahal rata-rata teman sekelas saya ke Tekhnik.

Apakah waktu SMA saya salah jurusan? Bisa jadi iya. Walaupun sekarang baru terasa kegunaannya. Antara lain bisa ngajarin anak-anak matematika hahahaha... dan bisa menghitung uang dengan baik (hahaha, semua orang juga bisa ya?)

^^^

TIPS MEMILIH JURUSAN DI SMA


Buat yang akan masuk SMA dan harus memutuskan jurusan apa yang ingin diambil, atau buat orang tua yang harus  ngasih pertimbangan ke anaknya, saran saya ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan :

KENALI BAKAT DAN MINAT

Jangan sampai kayak saya yang salah jurusan. Kenali benar,  apa kesukaan kalian. Suka berhitung-hitung ,logika dan sesuatu yang berhubungan dengan alam? pilih IPA. Begitu juga kalau milih IPS, pertanyaan lagi, apakah kamu suka pelajaran yang hapalan-hapalan? 

PIKIRKAN SETELAH SMA MAU KEMANA?

Ini penting dipikirkan dari sekarang, mau kemana kedepannya. Apakah bakal milih jurusan yang ada hubungannya dengan pelajaran IPA atau IPS. Walaupun, jurusan IPA tampaknya lebih bebas kemana saja ketika kuliah nantinya.

DISKUSI SAMA ORANG TUA

sebaiknya diskusi sama orang tua atau kakak kalian. Atau mereka yang sudah pengalaman. InshaAllah masukannya sangat berharga

JANGAN IKUT-IKUTAN TEMAN ATAU TREN

Ini yang sering kali terjadi . Apalagi masa remaja, pendapat teman jauh lebih penting dari orang tua. Tapi please, jangan ikut-ikutan teman. tetap ikuti kata hati dan bakat masing-masing.

Selamat memilih yaa . Semoga masa depan cemerlang milik kalian semua....


Tetap Semangat !
  

 

 





Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

4 komentar

Terima Kasih sudah berkunjung dan berkomentar dengan baik ya teman-teman.. Mohon sebutkan nama atau akun google-nya ya

Untuk yang menyertakan link hidup, mohon maaf, akan langsung dihapus :)

  1. Jadi keinget dulu saat kelas XI sempat dimasukkan di jurusan IPA oleh guru Fisika.
    Tapi karena merasa nggak cocok ama minat, akhirnya minta pindah ke IPS dan sekarang nyaman dengan Jurusan Sejarah.

    Sebenarnya dulu sempat galau juga sih, karena kalo di IPA bakal diajak lomba olimpiade fisika, tapi akhirnya saya lebih memilih buat ambil passion di sejarah.

    BalasHapus
  2. Saya Tamatan Smk, setidaknya artikel ini memberi gambaran sedikit tentang SMA d benak saya.

    Btw kita sama yak. Sama-sama ngak suka pelajaran matematika. Tapi ya... saya selalu ngangap guru matematika itu keren. Walau saya Ndak trlalu suka sama pelajaran nya

    BalasHapus
  3. Kalau menurut saya sounding tentang setelah kuliah mau jadi apa :D
    Dulu saya setelah lulus STM dibebasi sama ortu mau kuliah di mana saja, terus bapak nanya, lulus kuliah kerjanya di mana?

    Sayangnya dulu saya belum ngeh, secara zaman dulu nggak mudah cari informasi kayak sekarang :D

    BalasHapus
  4. Kalo inget pilihan jurusan pas SMU, aku sedih sih sbnrnya. Jd dr awal aku udh tau mba, aku itu kuatnya dlm hal sosial, hapalan, bahasa. Segala macam pelajaran IPS, aku jago lah intinya. Pas pemilihan jurusan melalui ujian, aku malah sengaja , semua pelajaran IPS aku bagusin, dan nilainya kisaran 9 & 10. Semnetara IPA aku sengaja jelekin. Paling bgs cuma biologi 8 itu jg Krn hapalan. Math, fisika kimia, udh ancoor banget dah :p. Lah aku memang ga tertarik msk kesana, makanya ga peduli..

    Tapiiiii pas papa tau aku msk IPS, marah besar dong dia. Lgs DTG ke sekolah, bicara Ama walikelas, merintahin aku hrs msk IPA, aku nangis2 depan guruku, tp papa udh bertitah istilahnya. Dan guruku ga bisa ngapa2in :( . Aku dimasukin IPA. Sempet kesel Ama papa,dan jd perang dingin. Aku malah makin sengaja ga mau serius belajar :p. Pas kuliah aku baru bisa belajar sesuai dgn bakatku, accounting. Jd serius lagi belajarnya, Krn aku memang suka.

    Pembelajarannya, aku ga bakal mau maksa anakku utk ambil jurusan yg mereka ga suka. Aku serahin semua ke mereka, aku cm sebagai advisor kalo mereka memang minta. Ga pgn mereka ngerasain yg aku rasain

    BalasHapus