Kamis, 18 Oktober 2018

LIMA HAL YANG BIKIN KAMU RESIGN SECEPATNYA


Bayangkan kamu  seorang bos, mungkin kamu sempat bertanya. Mengapa karyawan di perusahaan yang kamu miliki begitu gampang resign? Mengapa turnover perusahaan semakin tinggi?Ada berbagai teori dan alasan yang mendasarinya sebenarnya.


 

Employee turnover sendiri dapat diartikan jumlah persentase karyawan yang meninggalkan perusahaan dan digantikan dengan karyawan baru. Nah, turnover yang normal dalam sebuah perusahaan sebenarnya hanya 10% per tahunnya loh. Kalau sebuah perusahaan sudah melampaui batas itu, artinya memang ada yang salah.

Secara umum ada beberapa penyebab mengapa karyawan akhirnya memutuskan untuk resign secepat mungkin, bahkah kadang tidak memikirkan lagi kemana kaki selanjutnya harus melangkah.

Eniwei, ini beberapa diantara saja ya. Ini berdasar "kacamata" karyawan. Beberapa based on true story penulis hehe... Lima hal ini yang bisa membuat kamu resign secepatnya.

Pertama, kondisi perusahaan buruk. Caranya gampang dilihat, terutama buat kamu yang bekerja di perusahaan swasta. Gaji mulai terlambat, bonus tahunan ditiadakan, uang pendidikan tiba-tiba menghilang dan banyak lagi alasan lain.


 
www.kompasiana.com




Kedua, gaji tidak sesuai lagi atau gaji tidak naik-naik. Ini tentu saja sensitif sekali. Buat mereka yang kerjanya pas-pasan alias tidak berkinerja mungkin akan biasa-biasa saja. Namun buat kalian yang merasa luar biasa berkinerja tentu ini menjadi masalah serius.
Bayangkan saja kalau gaji sudah berada di bawah standar perusahaan sejenis. Ya ampun. Adapakah ini? Mungkin itu yang ada dipikiran para karyawan.

Belum lagi, seperti yang kita tahu kebutuhan semakin meningkat. Gaji yang nggak meningkat ini memang meyebabkan karyawan siap-siaplah resign. Namun, saran saya, jangan pula membabi-buta. Membababi-buta yang dimaksud adalah resign tanpa perencanaan yang matang. Kalau teori perencanaan keuangan, minimal harus punya tabungan 6x gaji kita sekarang bila memang ingin resign. Tentu agar jangan sampai ujung-ujungnya menjadi pengangguran lagi. 

Ketiga, tidak ada kecocokan lagi dengan atasan., Bagi kamu, bos sangat menyebalkan dan mengatur sampai detail. Pernah lihat film My Stupid Boss? Nah, kira-kira bos macam begini yang bakal ditinggalkan anak buah. Masih banyak jenis bos yang masuk kategori “menyebalkan”. Intinya, kalau memang tidak cocok dengan bos, cobalah adaptasi dulu. Siapa tahu, semakin lama, semakin ada kecocokan. Namun, bila tidak tahan lagi, tidak ada salahnya memikirkan jalan hidup yang lain.

Keempat, kreativitas dipasung. Kerja tentu saja tidak sekedar kerja. Sebagai manusia kita ingin tetap berkreasi tetapi tetap dijalur yang benar. Bila kantor sudah terasa melakukan “pembodohan” mungkin akan membuat tidak nyaman. Bayangkan saja ,kita bukannya makin pintar tetapi berasa makin bodoh ilmunya. Apalagi bila tidak rajin update pengetahuan terbaru dan perusahaanpun tidak ada upaya melakukan training.

Kelima, karir Anda memang sudah berakhir. Apa cirinya? Gampang. Anda tidak pernah lagi mendapat promosi dalam beberapa tahun terakhir. Tidak juga naik jabatan bahkan yang lebih parah, tidak lagi dipercaya dalam berbagai proyek.

Kalau LIMA hal ini memang sudah terjadi, jangan tinggal diam. Segera berbenah untuk mencari perusahaan yang lebih baik. Oh iya, tetap perbaiki skill Anda dan jaga integritas. Jangan sampai masuk ke lubang yang sama lagi ya..

Jadi, sudah beranikah untuk RESIGN SECEPATNYA dari pekerjaan sekarang? 

Tetap semangat ya. Semoga kesuksesan selalu menyertai kita semua..


11 komentar:

  1. Di tempat kerjaku, poin satu dan dua positif. Untungnya masih ada 3 poin yg negatif sehingga membuatku tidak ingin cepat resign dari kantor. Hoho.

    BalasHapus
  2. Kalo udah resign mungkin coba buka usaha sendiri lbh baik jg kayanyaa hehe

    BalasHapus
  3. kadang lingkungan kaya temen juga jadi penyebab resign huhu
    nyari kerja yang sesuai banget keinginan kita itu sulit, kadang gajinya cocok eh atasannya enggah

    salam,
    simatakodok.blogspot.com

    BalasHapus
  4. Point tiga lingkungan, kadang ini yang menyebabkan kebanyakan orang resign karena gak betah huhuhu. Tapi dari semua point kalau mau resign harus dipikirkan lagi kali ya. Sayangkan sudah kerja eh malah resign karena gak sesuai dengan keadaan hati

    BalasHapus
  5. Ulun resign dari kantor sebelumnya karena keterima di perusahaan yang sekarang. Hehe. Tapi memang sih waktu itu suasananya sudah tidak kondusif lagi kantornya. Gaji telat melulu, proyek juga sedikit. Sekarang juga kantornya sudah tutup. Jadi sedih juga ngeliatnya

    BalasHapus
  6. Ke enam, pny anak msh bayi ga ad yg jagain. Wkwkwk curhat. Klo mnrt ak, kerja it plg enk yg ksh waktu fleksibel. Aplg buat perempuan. Klo udh pny anak rempong, byk yg milih hrs resign. Jd sedari dini mmg sebaiknya bekerjalah scr konsisten sesuai dg hoby yg disukai.

    BalasHapus
  7. Ahahahaha aku baca Mba semua seri My Stupid Boss itu, asli konyol banget. Kadang2 bisa relate sama tempat kerja sendiri *eh

    Tapi sekarang aku udah resign dong (bangga wkwkwk) Masalah gaji, aku nggak terlalu nuntut. Tapi jobdesc nggak jelas dan suka melebar itu bikin capek. Karyawan juga butuh apresiasi. Buatku bekerja nggak cuma cari duit sih, tapi juga untuk mencari kebahagiaan. Gimana bisa niat kerja sbg ibadah kalau kita aja gak happy ngerjainnya kan hehe

    BalasHapus
  8. Wah wah mantap bgt inii padahal Eny blm masuk dunia kerja loh hhe

    BalasHapus
  9. iya en, aku resign karena uyuh hehehe

    BalasHapus
  10. Wah urusan resign kerja ini memang jadi problem yang terkadang bikin puyeng kepala ya mbak. Meskipun aku belum masuk dunia kerja tapi menurutku sih keputusan resign ini memang perlu pertimbangan matang. Tapi, selama berani resign dan keluar dr zona aman sih tidak masalah ya. Yaudah jadi freelancer aja lebih enak hahaha

    BalasHapus
  11. Ulun resign karena anak-anak sudah mulai menampakkan hiper caper. Mana gawiannya makin hari makin bebanyak. Ampun dah daripada sutris mending resign. Wkwkkk

    BalasHapus

Terima Kasih Sudah Berkunjung dan Berkomentar