FBB
KEB

IHB

Bertambah Usia Teman Makin Sedikit? Jangan Cemas

 

Teman semakin sedikit semakin bertambah usia? You’re not alone. Ternyata fase ini dilewati banyak orang. Jadi makin menghargai mereka-mereka yang terus ada disamping,dalam suka dan duka.

semakin bertambah usia teman makin sedikit

 

Masih ingat banget ketika masih SMA atau saat kuliah. populer dan banyak teman. Itu sih aku, kalau kamu? Mungkin juga sama ya hehehe. Saatnya itu lagi asik-asiknya berteman. Kadang temen nginep di kost pas masa kuliah. Berjam-jam ngobrol ngalur ngidul.

Di lain waktu jalan bareng kemana-mana. Nggak cuman sama satu atau dua teman tapi rombongan. Mulai ke Kaliurang, konvoi motoran atau malah sekedar nongkrong berlama-lama di warung burjo ! hadeh, kalau ingat masa-masa itu.

Pernah juga bertiga dari Jogja ke Semarang (1 cowok,2 cewek) .Ngebis kelas ekonomi. Trus sampai Semarang main kemana-mana habis itu bingung nggak ada tempat buat nginep donk, mau pulang juga kemaleman hahaha. Akhirnya memutuskanya nginep aja. Dimanakah? Di mesjid Simpang Lima tuh ! 

Sebelum mesjid ditutup kita bertiga dah masuk mesjid buat numpang tidur. Trus pagi –pagi buru-buru ikut mandi di kamar mandi mesjid sampai mesjid di buka lagi buat orang yang pada mau sholat subuh.Ikutan subuh berjamaah juga disana lalu otw nyari sarapan khas Semarang yang murmer. Amazing banget.

Kamipun sukses nginep gratisan malam itu. Lumayan ngeluarin uang cuman buat ongkos sama makan sederhana. Dasar anak kost ya

Oh iya, pas nginep di mesjid simpang lima, pernah ngebatin, ntar suatu hari bakal nginep di hotel bintang 5 depan mesjid ...dan beneran donk, suatu hari cita-cita itu terwujud. Suatu ketika memang dapat tugas kantor ke Semarang dan nginep disana hahaha.

Itulah masa lalu. Masa pas banyak-banyaknya teman dan seru banget. Sebenarnya keseruan nggak berhenti pas  zaman kuliah aja kok. Awal-awal kerja, teman juga jadi andalan banget. Apalagi anak rantau kayak aku, nggak punya saudara dekat di Jakarta. Jadilah jalan-jalan sepulang kerja jadi kebiasaan. Berlama-lama nongkrong, di warung makan tanpa beban.

Haduh, kalau inget ya. Untung segera menikah dan kemudian hidup menjadi berbeda lagi ceritanya.

Kembali ke cerita teman tadi. Lalu kapan ya  mulai ngerasa teman semakin sedikit? Kayaknya dalam beberapa tahun belakangan ini. Rasanya kalau dihitung-hitung, teman dekat banget cuman ada 3 orang lah. Kamudian teman dengan kategori sedang kedekatannya hanya 3 orang lagi. Total punya teman hanya 6 orang donk ya.

Sedikit? Iya banget. Tapi mau gimana lagi, keseharian memang banyak di rumah. Kerja juga dari rumah. Otomatis nggak punya teman kantor lagi juga. Suprised juga sih pas puasa kemarin, temen kantor lama, ngajakin buka puasa bareng. Wah ternyata masih ada yang inget ya sama aku hihi. Kirain..

Baru-baru ini juga memutuskan nggak ikut arisan lagi di kalangan teman-teman. Bukan hanya kesibukan kerjaan dan keluarga sih, cuma kok rasa-rasanya nggak ada banyak waktu lagi buat berteman. Hah, really? Aku juga bingung sih..

Yang jelas temenku makin sedikit. Agak selektif ! Mohon maaf banget. Bukannya nggak mau temenan lagi, tapi sudah malas sama formalitas saja. Apalagi inget di suatu momen, hanya teman-teman dekatlah yang beneran support moril dan bahkan materiil. Yang lain yang selama ini dikira dekat, kemana. Hello....

Tapi ya sudahlah. Hidup adalah masalah prioritas kan. Mungkin sekarang prioritasku udah berbeda sih. Hanya ingin sedikit teman tapi yang enak buat berbagi soal apapun. Teman yang kita merasa nyaman dan mungkin satu frekuensi !

Bukan berarti yang lain nggak baik. Sama sekali nggak. Cuma frekuensi kita ternyata udah beda aja. Mohon dimaafkan dan dimengerti.

Semakin Sedikit Teman Ketika Bertambah Usia

Aku terus terang setuju banget sama pendapat ini. Ada beberapa alasan lingkaran pertemanan yang menyempit, mungkin ya :

Sudah Beda Prioritas

Pentingkah teman? bukan tak penting. Tiap orang punya prioritas beda dalam hidupnya. Kalau buat aku fokus membesarkan anak-anak, kerja keras juga buat bantu suami dan memastikan anak-anak bisa sekolah sebaik mungkin dan setinggi mungkin juga, selama mereka mau ya pastinya.

Prioritas ke keluarga dan kerjaan tadi mungkin tidak dimiliki orang lain. Kembali lagi tiap orang beda-beda.

Sudah Beda Pandangan

Hmmm..ini yang agak susah juga ya. Walau nggak ekstrim harus diakui lingkungan yang membesarkan kita membuat pandangan kita jadi beda. Nggak apa-apa. Baik bagi seseorang belum tentu buat yang lain kan?

Sudah Malas Ajang Aktualisasi Diri

Emang masih ada? Ada sih di beberapa orang sih. Mungkin niat mereka nggak pamer atau gimana. Cuma, buat yang lain itu serasa “mengecilkan” orang lain. kehilangan percaya diri? Ya mungkin.

Ingin Sendiri Dulu

Semakin bertambah usia ya semakin malas beramai-ramai terus. Kalau ngobrol sama si A, salah satu temen deket, berdua saja dan privat mungkin oke.Kalau ngobrol rame, nggak jelas tujuan, apalagi rutin dan diakhiri foto-foto tanpa makna, kayaknya sudah cukup.

Lagi pengen sendiri dulu. Merenungi hidup, mencari celah lain buat masa depan yang lebih baik dan kayaknya memang makin dewasa makin introvert ya hihi.

Well, pada akhirnya pilihan sih pada diri masing-masing. Mau jadi apa? Mau bagaimana’ kan? Aku sih memilih selektif dulu berteman, bukan milih-milih tapi mencari yang beneran satu frekuensi, saling peduli bukan sekedar yang hahaha-hihihi. Semakin dewasa juga semakin banyak yang harus direlakan, mungkin ya

Bagaimana dengan kalian? Punya pikiran yang sama kah?

10 komentar

Terima Kasih sudah berkunjung dan berkomentar dengan baik. Mohon sebutkan nama atau akun google-nya ya

Untuk yang menyertakan link hidup atau tanpa identitas, mohon maaf, komennya tidak akan di ditampilkan :) Terima kasih
  1. Baca tulisannya kok jadi menitikkan air mata yak..huhuhuhu
    Ternyata sama dengan yang aku alami, kadang merasa sendiri gak punya teman dekat tapi disatu sisi bahagia ditengah-tengah keluarga kecilku. Makin dewasa makin introvert ya, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan begitu donk,kan aku suka WA hahahaha

      #jauhtapidekat

      Hapus
  2. Saya dari jaman sekolah sudah kurang teman Mbak, *introvertdarilahir*, wkwkwk. Punya teman sih, tapi tak pernah punya teman dekat atau sahabat yang sampai bisa menginap karena alasan pengin ngobrol doang atau semacamnya. Paling menginap karena deadline tugas kuliah, itu juga jarang banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe kalau emang dari sananya introvert jadi merasa biasa aja lah sekalinya hehe

      Hapus
  3. Aku udah terbiasa punya temen yang sedikit bahkan kalo jalan juga kadang sendirian wkwk. Tapi aku jangan ditiru ya kesannya kurang pergaulan.

    BalasHapus
  4. setuju, kak. semakin kita dewasa lingkaran pertemanan memang makin mengecil kayaknya. tapi ada juga sih yang lingkaran pertemanannya nggak pernah berubah kayak adik saya yang ngegeng dari sma dan tetap awet sampai sekarang.

    BalasHapus
  5. Bener mba. Makin tambah usia makin selektif dalam milih temen satu circle. Bukannya gmn, kepribadian rada2 plegmatis jd kadang suka terbawa arus. Haha. Tp pas udah bekeluarga makin gak mengenal lg sm tmn2 diluar jd ketemu siapa aja hayuk aja klo pas ngumpul

    BalasHapus
  6. Benar, tentang beda prioritas itu. Kita sudah dengan keluarga masing2, dan teman2 kita dulu juga sudah sibuk dengan urusan mereka masing2. Sudah fitrahnya begitu mungkin ya jadi tak perlu cemas.

    BalasHapus
  7. ih sama banget, tapi emang aku rada introvert juga sih jadi gak drastis berubahnya. kalau dulu temenan ya karna formalitas misalnya satu kelas satu organisasi. Sekarang tambah usia emang semakin dikit lagi temannya. Tiap mau jalan mikir dulu diperluin orang rumah gak ya.. soalnya sekarang prioritas orang tua dan saudara. Dipikirin masak-masak kalau jadi pergi manfaatnya apa ya.. kalau gak jadi pergi ruginya apa ya..

    BalasHapus