FBB
KEB

IHB

Tantangan Bekerja dari Rumah

bekerja dari rumah
ilustrasi kerja di rumah (foto ; merdeka.com)


Hari ke- 9/366


Mood seharian memang dibangun dari  pagi hari.Terlambat sedikit efeknya bisa se-dahsyat itu memang haha. hampir kesiangan tadi, sebenarnya hampir saja, tapi tidak kesiangan juga

Cuma jadi buru-buru mengerjakan macam-macam plus tak sempet lagi olahraga hahaha. padahal itu salah satu hal terpenting buat mood pagi dan seharian. 

Tapi tak apa, bukankah hidup tak harus selamanya sama hari-harinya? yang lebih penting meniatkan dan memastikan kalau hari ini lebih baik dari kemarin.

Mengolah mood lainnya juga agak susah ketika suasana terlalu ramai -- buat aku-- yang mungkin tengah2 antara kaum ekstrovert dan introvert. 

Agak susah konsen bekerja kalau suasananya rame sepanjang hari. Pas banget beberapa anak-anak masih aja libur..liburan sih tepatnya. Dan apa lagi sih yang dikerjakan mereka selain nonton tv kenceng, main games, main lari-larian dan lainnya haha. Khas anak2 bgt sebenarnya.

Untung saja belum ada proyek serius banget. Beberapa proyek kerjaan masih bisa dikerjain dengan sedikit memaksakan diri sebenarnya.Lah rame banget...

Itu sih sebenarnya kelemahan bekerja dari rumah , yang kelihatannya memang enak apalagi buat kota kayak Jakarta yang pergi pagi pulang petang macet selalu. banyak mendambakan kerja remote. 

Tapi nggak banyak orang tau, tantangannya tuh luar biasa juga..Beberapa akan aku uraikan di bawah ini :

Susah Menjaga Suasana Kondusif

Ada beberapa hal yang susah dikendalikan.Salah satunya suasana. buat aku yang sukanya sepi, kalau sudah rame kayak sekarang susah banget mengendalikan suasana.Apalagi kalau di rumah tuh nggak ada ruang kerja khusus, bakal kacau kalau kondisinya rame kayak pasar hehe.

Ini beda banget dengan kantor yang memang di kondisikan buat orang yang bekerja dan tentu suasananya juga menyesuaikan. Yah memang ada kalanya kantor juga agak rame, kalau ada ultah sesekali, ada yang nyetel musik, ada yang ngobrol dll..tapi itu nggak seslalu.biasanya sih semua orang fokus kerja.

Haruskah aku kerja kantoran lagi? hmmmm...mungkin ya boleh juga..hahahaha

Sering dianggap nganggur

Tidak usah jauh-jauh dianggap pengangguran oleh tetangga atau teman-teman kita, keluarga terdekat juga suka anggap kita tuh nganggur aja wkwkw.

Suatu hari misalnya lagi asik2nya mengerjakan proyek penting tiba-tiba dapat perintah dari nyonya besar buat bikin kolak durian.  Sumpah, bukan nggak bisa bikin makanan yang satu itu tapi kok timingnya nggak tepat. Pas jam kerja dan lagi konsen2nya wkwk.tapi ya sudahlah, mari kita buatkan dulu kolak duriannya pakai santan asli lengkap.

Soal rasa? jangan protes.sudah bagus dibikinin :)

Tapi kalau ada proyek yang serius, kalau aku terpaksa memindahkan lokasi kerja dulu.Biasanya kalau di Depok, di gerai Mc D 24 jam, kalau di Bjm, ya di perpustakaan daerah hahaha

Multi talent

Karena bekerja di rumah, multi talent jadi hal wajib banget. Ya mau gimana lag, selain pekerjaan kantoran yang wajib bgt dikerjain (susah payah nginget deadline juga) ada juga kerjaan domestik yang nggak enak kalau dipandang mata tanpa dikerjain juga haha

Kecuali punya pembantu ya..

Akhirnya ya sudahlah.kadang, membahagiakan juga sih mengerjakan banyak hal dalam satu waktu dan kelar tapi malamnya pasti sudah tepar :) lelah..

Tidak bisa dekat-dekat bantal dan kasur

itu aku sih.Apalagi jam setelah zuhur, bisa-bisa tergoda. tapi ya biasanya masih bisa ditahan kalau memang wajib bgt kerjaan kelar.Bisa juga tidur sebentar dl, nge cas energi lalu lanjut kerja lagi. Buat aku, ideal bgt kerja di waktu pagi hari...

Pilihan aja itu..

Demikianlah beberapa hal tentang kerja di rumah . Ada yang nasibnya samaan juga? kalau iya, ntar  aku bikinin komunitasnya haha

Semoga bermanfaat..







7 komentar

Terima Kasih sudah berkunjung dan berkomentar dengan baik. Mohon sebutkan nama atau akun google-nya ya

Untuk yang menyertakan link hidup atau tanpa identitas, mohon maaf, komennya tidak akan di ditampilkan :) Terima kasih
  1. Buat saya yang kaum jadul, sangat asing dg kerja di rumah Mbak.
    Dulu saya kerja di pabrik. Dari pabrik kabel terus ke pabrik sepatu terakhir di pabrik asesoris mobil. Selalu kerja di pabrik.
    Zaman berubah, kini anak saya yang kedua kerja di rumah. Dia tranlater di netflix, utamanya. Jam kerjanya ternyata harus atur sendiri. Terutama saat kejar deadline. Malah suka sibuk misal di malam tahun baru, malam lebaran, malam natal.
    Benar juga suka ada yang bilang, koq anaknya ga kelihatan keluar rumah tapi banyak duitnya....
    Kalau anak yang kedua, kerja di kantor. Tapi 2 hari dalam seminggu bisa WFH. Dia kerja bagian IT.
    Dulu saya boro-boro kerja di rumaha atau WFH, ga masuk kerja 1 hari saja hp masih krang-kring..."ini ada problem di produksi...", saya dulu kerja di bagian produksi.
    Begitu sedikit cerita saja Mbak.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. masyaAllah keren bgt pak anak2nya.Semoga sukses terus,sehat,bahagia..iya pak, klo dl kerja di rumah atau wfh terasa asing skrg sudah bnyak yang demikian hehe...haha iya itu pak, memang sodara/tetangga/keluarga dekat suka heran dengan kita2 yang kerja dari rumah berjibaku mencari bekal hidup, hehe..makasih byk pak, pandangannya...

      Hapus
  2. Bangun telat emang bkin berbagai aktivitas jd kurang kondusif kak karena moodnya udah jeblok kwkwkw

    Apalagi aku yg lebh suka terstruktur semua terjadwal. Kalo geser dkit agendanya udah agak bingung jd mood meresahkan sekale...

    Kalo soal kerja drumah dan dianggap pengangguran, betuls banget tapi aku selalu bilang ke keluarga dalam, kalo aku kerjanya emang drumah, pake hp, pake laptop jd ya alhamdulillah pada pengertian hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuihh hebat Keza.kalau aku blm terstruktur, walau selalu di cobaaa haha.iya benar, intinya di komunikasikan, wlaau kadang tetap nggak mengerti? ya sudahlah,iya kan?

      Hapus
  3. Bangun telat emang bkin berbagai aktivitas jd kurang kondusif kak karena moodnya udah jeblok kwkwkw

    Apalagi aku yg lebh suka terstruktur semua terjadwal. Kalo geser dkit agendanya udah agak bingung jd mood meresahkan sekale...

    Kalo soal kerja drumah dan dianggap pengangguran, betuls banget tapi aku selalu bilang ke keluarga dalam, kalo aku kerjanya emang drumah, pake hp, pake laptop jd ya alhamdulillah pada pengertian hehe

    BalasHapus
  4. Wah mbak Enny kerja dari rumah atau WFH ya, keren.

    Tapi memang kerja di rumah ngga konsen ya, ada aja gangguan, misalnya anak minta ini itu, belum lagi kena omongan tetangga disangka pengangguran.

    Ga apa-apa disangka pengangguran, yang penting duitnya banyak.😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin..aamiin, di aamiin kan dl doanya hehe.Yang penting nggak merepotkan orang2 , iya kan? tak penting orang mau ber opini apaan hehe.Iya mas, WFH alias kerja di rumah butuh effort yang luar biasa..

      Hapus