FBB
KEB

IHB

Cerita Konsistensi dan Melawan Malas

on time
foto : campuspedia



Sekali takluk pada malas, disitulah awal sebuah kehancuran..


Ahad, 14/366 (2 Rajab)

Ternyata sudah beberapa hari tak menulis di blog ini. Bukan malas tapi memang lagi banyak kegiatan lain yang lumayan menguras energi juga.

Kegiatan domestik hingga internasional.Ada yang tau apa kegiatan internasional? nah itu dia. Semacam kegiatan banyakan keluar rumah dan mengikuti berbagai agenda yang berada di luar jangkauan diri.

Sebagai catatan penting, kadang agak bete sih ketika ketemuan dengan beberapa agenda, kok bisa-bisanya ya orang pada nggak on time. Why? Dalam suatu ketemuan sama anak-anak sebuah even misalnya. Udah jauh-jauh hari diputuskan jam 9 pagi. Makanya aku agak panik ketika kelamaan mandi dan menyadari udah 8.45.Panik parahhh. Langsung ngabarin kalau kemungkinan bisa sampai lokasi 9.15 an karena mau ke ATM dulu plus ngisi bensin motor yang menipis.

Nyatanya 9.10-an dah sampai lokasi dan kaget donk ternyata tetap aku orang pertama yang nongol juga. plus harus menunggu bahkan ada yang telat 1,5 jam dari jadwal.Kok bisa ya hahahahaa.

Di hari yang sama.Siangnya tuh kembali janji makan siang bareng sama 3 orang teman. Sudah diputuskan jam 12.30 sampai lokasi karena salah satu diantara kami paling lambat jam 14.00 harus balik ke sekolahnya buat ngajar.

Dan tau nggak, aku dah cepet banget naik motornya takut nggak memenuhi target jam ketemuannya. Eh, sampai sana tetap yang pertama, padahal itu jamnya pas aja, kurang 2 menit kalau nggak salah. Hmmm...dan yang lainnya, tetap kayak biasa, ngaret.

Apakah ini memang asli kebiasaan orang Indonesia tercinta? Entahlah.

****

Membiasakan on-time menurutku sih habit yang wajib banget buat dibiasain. Kalau waktu aja berani kita buang-buang seenaknya dan nggak disiplin, apa kabar soal hal lainnya.   

Itu juga berkaitan erat dengan konsistensi. Seperti yang pernah aku tulis di Kompasiana, konsistensi tentu saja bukan hal mudah.

Memang dalam hidup, perlu banget paksaan buat beberapa hal.Yah, itu kalau kita ingin hidup kita lebih baik, lebih berkualitas tentunya.

Btw, sejak kapan aku menyadari ini ya? sepertinya dah lama juga. cuma ya tetap butuh waktu buat memutuskan buat lebih memaksa diri untuk melakukan hal-hal baik.

Konsisten di dompet kebaikan, ada ataupun tidak ada yang nyumbang tiap bulannya, alhamdulillah sudah dua tahun kegiatan ini berjalannya.

Lalu ada cerita soal 21 hari untuk melakukan banyak hal...dan memang benar itu bakalan terwujud kalau ada tekad dan sedikit nekad. percaya gak, memang ada banyak hal yang harus di nekad-in banget dalam hidup tuh, walau dalam hitung2an orang biasa, itu nggak bakal goal.

Tapi yakin lah, kalau sudah kita putuskan , semesta tuh juga akan mendukung setiap langkah.Apapun itu.

Mau nekad investasi, nabung, nekad beli rumah, nekad nyekolahin anak-anak di sekolah terbaik, apapun lah...dan satu lagi, tutup telinga rapat-rapat.Orang lain boleh saja komen tapi sesungguhnya kitalah penentu dan yang mengeksekusi semuanya kelak.Orang lain hanya numpang komen. 

Dan tentu saja jangan lupakan melangitkan doa, meminta bantuan-Nya dalam setiap langkah hidup.Bahkan untuk hal sepele sekalipun.

Demikian refleksi pagiiii...

 

.



4 komentar

Terima Kasih sudah berkunjung dan berkomentar dengan baik. Mohon sebutkan nama atau akun google-nya ya

Untuk yang menyertakan link hidup atau tanpa identitas, mohon maaf, komennya tidak akan di ditampilkan :) Terima kasih
  1. Terus terang saya suka bingung juga dengan tidak tepat waktunya kebanyakan orang kita, Mbak.
    Ini pengalaman lagi waktu kerja, susah banget tepat waktu saat meeting. Misal saya buat undangan ke departemen lain, meeting jam 10 siang. Rata-rata pada telat datang. Besok-besok saya akalin, meeting jam 10, di undangan ditulis 9.45. Lumayan juga cara begitu.

    Sekarang dalam kehidupan bermasyarakat...ya ampun tambah parah...misalnya undangan dari kantor desa. Undangan jam 9, bisa jadi mulai agendanya jam 10... ampun deh.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bener bgt ini pak.Nggak dimana2 rupanya,mulai janjian makan2 sampai ketemuan biasa, ada aja orang2 telat hahaha.Wah bener, lumayan manjur kalau jamnya dimajuin haha...bisa dicoba ntar

      Hapus
  2. Saya juga sering sebal kalo ada yang gak on time atau ngaret mbk...buat saya sih mendingan nunggu dari pada orang nungguin dan kecewa,akhirnya segala kekesalan tumpah haha...iya kalo nekatnya yang pasti"dan baik"kenapa enggak ya mbk..harus itu mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, menyebalkan memang orang yang ngaret alias gak on time.Iya sama, mending nunggu daripd ditunggu,berasa gak enak aja. makasih mbak ren..

      Hapus